Google Meluncurkan Dynamic World, Alat Pemetaan Baru Untuk Menemukan Tutupan Lahan Di Permukaan Bumi

Google Kenalkan Dynamic World, Alat Pemetaan Baru untuk Deteksi Tutupan Lahan di Permukaan Bumi

, INFO INTERNET – Google dan World Resources Institute (WRI) meluncurkan alat pemetaan baru bernama Dynamic World untuk melihat detail tutupan lahan permukaan bumi di seluruh dunia secara real time.

Disunting dari Mongabay, Jumat (10/6/2022) Dynamic World dalam resolusi tinggi. “Ini adalah bidang baru dengan resolusi tinggi, pemantauan hampir real-time dari lingkungan global,” kata Rebecca Moore, Direktur Google Earth.

Dynamic World didukung oleh kecerdasan buatan berbasis cloud Google Earth Engine.

Dynamic World menggunakan citra satelit beresolusi 10 x 10 meter (33 x 33 kaki) dari satelit Sentinel-2 Badan Antariksa Eropa untuk menjelajahi pembangunan perkotaan, lahan basah, hutan, tanaman pangan, dan pepohonan.

Citra satelit biasanya diproses segera setelah tersedia. Sampai saat ini, peta tutupan lahan di seluruh dunia membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk dibuat dan hanya diperbarui setiap bulan atau setiap tahun.

Akibatnya, pembuat kebijakan terkadang kekurangan data untuk mengatasi kerusakan lingkungan seperti dampak banjir, badai, dan kebakaran hutan.

“Saya telah mendengar bahwa banyak pemerintah dan peneliti mencoba untuk mengambil tindakan, tetapi kekurangan informasi pemantauan lingkungan penting yang diperlukan untuk memahami apa yang terjadi di lapangan,” kata Moore.

Dia menambahkan bahwa tingkat detail yang diberikan melalui Dynamic World memungkinkan para ilmuwan dan pembuat kebijakan untuk dengan cepat mendeteksi dan mengukur tingkat perubahan lingkungan dalam pengaturan apa pun.

Fitur Dynamic World memberikan fleksibilitas yang belum pernah ada sebelumnya untuk komunitas pengguna yang beragam di berbagai disiplin ilmu.

Instrumen Dynamic World menggunakan orbit reguler satelit Sentinel-2 Badan Antariksa Eropa, yang mengumpulkan gambar di seluruh dunia setiap 5 hari di ekuator dan setiap 2-3 hari di pertengahan garis lintang, dengan total lebih dari 5.000 gambar per hari lakukan.

Saat citra satelit baru tiba, sistem AI mendeteksi kombinasi sembilan jenis tutupan lahan yang berbeda: air, vegetasi air, area yang dikembangkan, pohon, tanaman pangan, dan tanah kosong untuk mengklasifikasikan jenis tutupan lahan hampir secara real time. , rumput , semak/semak, semak belukar, dan salju/es ke dalam gambar dan menghitung jenis yang paling terwakili setiap 10 x 10 m piksel.

Pembaruan terus-menerus berarti bahwa kumpulan data sangat baru, dan pengguna juga dapat membandingkan peta penggunaan lahan untuk wilayah tertentu selama periode waktu tertentu antara 2015 dan 2 hari.

Kumpulan data ini dapat diakses publik dan tersedia secara gratis di platform pemantauan Google Earth Engine dan Resource Watch.

Sementara itu, Craig Hanson, VP Food, Forestry, Water Quality and Oceans di World Resources Institute, mengatakan alat pemetaan baru ini akan membantu organisasi publik, swasta, dan nirlaba membuat keputusan yang lebih cerdas untuk melindungi, mengelola, dan memulihkan hutan, alam, dan ekosistem. Dia bilang dia bisa membuat keputusan. Serta menciptakan sistem pangan yang berkelanjutan.

Dunia mengalami peningkatan permintaan bioenergi dari makanan, kayu dan urbanisasi. Sementara itu, kita harus melestarikan planet ini untuk alam, keanekaragaman hayati dan iklim,” tambah Hanson.

Hanson juga menekankan bahwa dunia yang dinamis akan menunjukkan “denyut kehidupan” sepanjang tahun, yang akan berguna untuk memahami tren jangka panjang dalam perubahan musiman dalam ekosistem.

Misalnya, tutupan permukaan dapat bermigrasi dari padang rumput atau pepohonan ke lahan basah dan air karena lanskap tergenang secara musiman.

Dalam lanskap pertanian, Dynamic World dapat mendeteksi keberadaan dan penyebaran sistem agroforestri yang sebelumnya diklasifikasikan sebagai lahan pertanian.

Fitur Pemeriksa Kualitas Udara

Google baru-baru ini memperkenalkan fitur baru untuk memantau kualitas udara melalui Google Maps.

Dikutip Phone Arena, Kamis (9/6/2022) Google menambahkan fitur baru ini bagi pengguna yang beraktivitas di luar ruangan atau berlibur.

Kemampuan baru untuk memantau kualitas udara di Google Maps ini tersedia untuk pengguna Android dan iOS di AS.

Google mengatakan indeks kualitas udara untuk Google Maps akan diperbarui secara real time dari lembaga pemerintah seperti Badan Perlindungan Lingkungan AS.

Mountain View juga mengatakan bahwa Google Maps juga menampilkan informasi kualitas udara untuk PurpleAir.

Pengguna Google Maps yang ingin memantau kualitas udara harus menambahkan lapisan khusus ke peta mereka dengan mengklik tombol di sudut kanan atas layar dan kemudian memilih Kualitas Udara dari Detail Peta.

Pada saat yang sama, pengguna dapat melihat informasi kualitas udara PurpleAir di layar dan speaker Nest mereka.

Ini adalah peningkatan yang signifikan karena sensor PurpleAir banyak digunakan di Amerika Serikat. Ini berarti lebih banyak orang akan memiliki akses langsung ke jenis informasi ini di perangkat Nest mereka.

Sementara itu, Google mengumumkan kemitraan dengan National Interagency Fire Center (NIFC) yang akan memungkinkan pengguna peta untuk melihat informasi rinci tentang lokasi kebakaran.

Google juga menambahkan data kabut asap di seluruh AS dari National Oceanic and Atmospheric Administration ke informasi kualitas udara di Google Penelusuran.

You May Also Like

About the Author: infointernet

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.